UsiA bLog MeGaT

Daisypath Friendship tickers

Saturday, 8 March 2014

Aku Doktor Peribadi Hatimu! 05

“Maz, aku nak tanya sikit boleh?” Shaza menyoal sambil menyediakan air untuk Maziana.
“Sejak bila kau, kena minta izin dengan aku kalau nak bertanya?” Maziana terus menoleh kearah Shaza apabila Shaza seperti orang yang baru dia kenali.
“Jangan lah pandang aku macam tu. Seram pulak aku nak tanya kau ni,” Jawab Shaza spontan.
“Aku cuma pelik je, bila kau minta izin. Sebelum ni, kau main redah je. Okey, kau nak tanya apa Shaza? Kalau aku boleh jawab, aku akan jawab. Kalau tak boleh, kau kena tunggu aku fikirkan jawapan kepada soalan kau,” Maziana menghampiri Shaza.
“Sebenarnya, aku teringin sangat nak bekerja. Yela, aku rasa ralit pulak bila tak kerja. Lagipun, aku tak nak susahkan kau lagi,” Shaza menyatakan hasrat hati dengan penuh waspada.
“Maksud kau dengan susahkan aku? Aku tak berapa nak dapat faham soalan kau tu,” Maziana mengambil gelas yang sudah dituangkan air oleh Shaza dan menghirupnya.
“Okey, macam ni. Semenjak aku duduk dekat rumah kau ni, semua perbelanjaan aku dengan Shadrina kau yang tanggung. Tu yang buat aku rasa, seperti aku ni tak boleh nak berdikari. Kau sendiri tahu, aku macam mana kan? Aku tak reti nak mohon simpati orang,” Shaza amat berjaga-jaga dalam setiap butir bicaranya, agar tidak disalah ertikan oleh Maziana.
“Shaza, aku dah anggap kau dengan Shadrina macam sibling aku sendiri. Aku tak pernah rasa, sekelumit pun susah bila bantu kau,” Maziana sudah membawa gelasnya yang berisi jus oren ke ruang tamu.
“Aku tahu tu, cuma aku rasa macam nak pegang duit sendiri. Duit yang datang, dari hasil titik peluh aku sendiri,” Shaza cuba menyakinkan Maziana.
“Okey, aku faham. So, kerja apa yang kau boleh buat dekat sini?” soal Maziana, tanpa ada sekelumit perasaan untuk memandang rendah akan keupayaan sahabatnya itu.
“Kalau boleh, aku nak kerja yang setaraf dengan kelulusan aku,” Shaza mengambil tempat di sebelah Maziana.
“Aku rasa, aku boleh tolong kau dapatkan kerja yang setaraf dengan kelulusan kau,” Maziana baru teringat akan sepupunya yang sedang mencari pekerja.
“Kau nak tolong macam mana?” soal Shaza dengan perasaan teruja.
“Jom ikut aku. Nanti aku kenalkan pada kau dengan orang yang boleh bantu kau, dapatkan pekerjaan yang kau nak,” Maziana memandang Shaza untuk melihat reaksi sahabatnya itu.
“Kau biar betul, Maz? Kau tak penat ke? Bukan kau, baru mendarat ke?” soal Shaza yang seperti sukar untuk menerima apa yang Maziana ucapkan sebentar tadi.
“Ala, kau macam tak kenal aku? Kau nak ke tak nak ni? Jangan sampai aku ubah fikiran?” Maziana sengaja mengertak Shaza.
“Kau nikan, tak menyempat! Bagi aku 10 minit,” Shaza sudah berlari ke biliknya untuk bersiap.
Sebaik kelibat Shaza hilang dari pandangan, matanya tertancap kepada suatu objek yang diletakkan disebelah televisyen.
'Shaza masih menyimpannya? Kenapa dia tidak buang je?' dikala akalnya sibuk memikirkan pelbagai kemungkinan, langkah kakinya diatur mendekati objek itu. Tanpa menghiraukan Shaza yang mungkin melihat perbuatannya, Maziana mengambilnya.
“Maz, apa yang kau buat dekat situ?” soal Shaza sebaik keluar dari biliknya.
“Shaza, kenapa kau masih simpan?” soal Maziana sambil memegang objek yang menariknya kesitu.
“Sejak bila ia ada dekat sini? Setahu aku, aku tak pernah simpan pun benda tu,” ucap Shaza yang sudah mengerutkan dahinya.
“Kalau kau tak simpan, maknanya aku yang letak dekat sini?” soal Maziana sambil mengerahkan mindanya untuk memikirkan kembali.
Peristiwa 5 tahun lalu, kini mula terlayar di tubir matanya. Saat dia baru melangkah masuk kerumah, yang dibelinya dengan hasil titik peluhnya sendiri.

**********

Tanpa berlengah, Maziana mula memunggah segala barang-barangnya yang dibawa bersamanya. 'SQD, maafkan saya sebab dah kecewakan awak. Bukan niat saya untuk memutuskan, hubungan yang terjalin antara kita. Cuma, saya tak nak awak menderita dengan kehilangan saya jika pembedahan ini gagal.
Sekurang-kurangnya, awak tahu saya masih bernyawa saat saya tinggalkan awak. Sekiranya ada jodoh antara kita, INSYAALLAH kita akan bertemu suatu hari nanti,' Maziana terus mengelap airmata yang melimpah dari tubir matanya.
Sesungguhnya, dia berasa serba salah diatas perbuatannya itu. Tetapi demi kebahagiaan insan yang dia sayang, dia rela melepaskannya walaupun dia tahu dia yang akan menderita.
Lalu diarinya, diambil dari dalam beg tangannya. Diarinya, merupakan satu-satunya teman yang mengetahui segala apa yang berlaku dalam hidupnya.

28 March 2004/Khamis 12.45pm

Dear Diary,
Hari ni, genap sebulan aku meninggalkan dia. Aku tahu bukan mudah untuknya, menerima keputusanku ini, begitu jua aku. Tetapi, aku harus tekad! Aku tak nak dia rasa kehilangan, bila pembedahan ini gagal!
Aku rela dibencinya, gara-gara keputusan yang aku buat ni. Aku cuma mahu, dia menemui kebahagiaannya dengan orang lain! Aku redha! Sebagai manusia, aku percaya akan setiap perkara yang diatur olehNYA.
SQD, maafkan aku kerana terpaksa membohongimu, aku terpaksa kerana aku tidak mahu kau meneruskan hubungan ini atas dasar simpati!
Semoga dia, berjumpa dengan insan yang mampu membahagiakannya dunia dan akhirat.
Cuaca diluar seakan memahami, kesedihan yang dialaminya. Lantas dia, menyimpan kembali diarinya kedalam tas tangannya.
Lalu, sekeping gambar diambil dan dimasukkan ke dalam bingkai gambar dan diletakkan disebelah televisyen.
“Walaupun kita sudah tiada apa-apa hubungan, izinkan diriku menyayangi dan mencintai dirimu sehingga ALLAH menukar sayang dan cintaku kepada insan lain.

**********

“Maz. Gambar siapa yang kau pegang tu?” soal Shaza sebaik airmata Maziana mulai gugur.
“Err... Kau tanya apa tadi?” Maziana pantas menghapuskan airmatanya. Dia tidak mahu, Shaza mengetahui akan kisah cintanya dengan SQD.
“Tadi kau tanya aku kenapa aku simpan gambar tu, sedangkan aku sendiri tak tahu gambar apa,” Shaza menghampiri Maziana.
“Err... nothing. Jom, aku bawa kau jumpa dia,” Maziana pantas menyimpan bingkai gambar itu dalam tas tangannya.
“Maz, boleh aku tahu apa yang terjadi sampai kau menangis tadi?” Shaza mencapai baju sejuknya yang disidai dibelakang pintu.
“Ha? Bila aku menangis?” Maziana beriaksi seperti sedang terkejut.
“Tadi, lepas kau tanya aku. Kenapa aku masih simpan gambar tu. Aku pun pelik, gambar siapa yang aku simpan? Tak da ribut, tak da taufan. Tiba-tiba, aku tengok kau menangis. Kongsi la dengan aku,” Shaza cuba mengorek rahsia sahabat yang sudah dianggap sebagai kembarnya.
“Hurm, nanti sampai masa dan ketikanya aku akan cerita pada kau,” Maziana pantas mengunci pintu rumahnya.
“Maz, semalam anak aku ada tanya aku. Mama, kenapa papa tak da dengan kita?” Shaza memulakan bicara sebaik suasana sepi tercipta.
“Ha? Habis tu, kau cakap apa?” Maziana menunjukkan minat untukmengetahui kisah selanjutnya.
“Aku cakap, papa dia dah mati ...” suaranya seakan tersekat ditekak bila bicara mengenai bekas suaminya.
“Shaza, kenapa kau cakap macam tu? Kenapa kau bohong akan kewujudan Aniq Raykal? Dia berhak tahu, papa dia belum mati,” Maziana memberikan pendapatnya.
“Aku rasa, lebih baik dia tak tahu tentang papa dia. Kau sendiri tahu, apa yang dia buat dekat aku semasa aku tengah sarat mengandungkan Shadrina,” Shaza ada sebab, kenapa dia tidak mahu zuriatnya mengetahui tentang insan yang bernama Aniq Raykal.
“Aku tahu, tapi kenapa kau ketepikan hak Aniq?”
“Hak? Dia tahu ke apa maksud hak tu? Maz, kau sendiri ada masa dia lafazkan talak dekat aku. Dia sendiri menafikan akan kewujudan bayi yang aku kandung,” airmata Shaza sudah tidak dapat dibendung lagi.

**********

“Iffa, dah besar nanti Iffa nak jadi apa?” Qhaleef bertanya sebaik mendukung tubuh si kecil.
“Iffa, nak jadi seorang pramugari,” si kecil memberi jawapan kepada soalan yang diajukan oleh Pak Longnya.
Serta merta wajah Qhaleef berubah. Qhaleef tidak menyangka bahawa, anak saudaranya mempunyai impian sebegitu. Qhaleef cuba berlagak seperti tiada apa, sebaik melihat Mustieqa menghampirinya.
“Along, lepas ni kita nak pergi mana?” Mustieqa bertanya sebaik memulangkan pelampung yang disewanya semasa bermain di Sunway Lagoon.
“Iffa, lepas ni kita nak pergi mana?” Qhaleef bertanya kepada si kecil.
“Uncle, kita makan ais krim boleh? Tapi Iffa nak ais krim Buskin's Robin tau,” si kecil yang didukung oleh Qhaleef sudah bertepuk tangan.
“Padan muka along, layankan lagi Iffa ni. Dia ni demand sikit,” Mustieqa mengambil Qashiefa dari dukungan Qhaleef, dan menyerahkan beg yang disandangnya.
“Demand, sama macam mama dia,” ucap Qhaleef sambil mencubit pipi adiknya.
“Along, Tieqa nak tanya sikit boleh?” soal Mustieqa sebaik sampai di kereta milik alongnya.
“Tieqa nak tanya apa?” Qhaleef membukakan pintu untuk adiknya dan si kecil.
“Along tak da girlfriend ke?” Mustieqa menjalankan misinya untuk menyelidik tentang alongnya.
“Girlfriend? Girlfriend yang macam mana tu?” Qhaleef sengaja buat tak faham.
“Ala along ni! Buat-buat tak faham pulak. Maksud Tieqa, teman wanita la. Teman istimewa, tak da ke?” Mustieqa masih berusaha.
“Kenapa tiba-tiba tanya ni? Mesti Ummi yang suruh tanya ni kan? Baik Tieqa cakap cepat,” Qhaleef memandang Mustieqa sekilas lalu dan kembali fokus pada pemanduan.
“Tak da lah, Tieqa cuma pelik. Tak kan la orang macam along tak da teman istimewa?”
“Apa yang peliknya? Bagi along biasa je,” Qhaleef berdiplomasi.
“Along, Tieqa serius ni!” Mustieqa masih mahu bermain dalam permainan yang diciptanya.
“Habis tu, Tieqa ada nampak along main-main ke? Siapa yang nak dekat along ni?” Qhaleef jadi sayu tiba-tiba.
“Siapa cakap tak da yang nak? Entah-entah, along yang jual mahal tak?” Mustieqa membidas.
“Uncle, nanti kita pergi Legoland boleh?” Qashiefa mencelah tiba-tiba.
“Boleh sayang, nanti Uncle bawa Iffa pergi sana ye?” Qhaleef berasa lega apabila Qashiefa mencelah. Dia bersyukur, kerana si kecil itu dah membantunya.
Qhaleef mengerling wajah adiknya, dia tersenyum apabila melihat adiknya sudah menarik muka.

********

Aniq Raykal menghempaskan tubuhnya diatas katil sebaik memasuki biliknya. Fikirannya berserabut ketika itu. Lalu, bantal peluknya dicapai dan dibalingnya dipintu.
“Tak guna punya perempuan! Kemana kau menghilang?! Kau ingat, semudah itu aku nak lepaskan kau? Jangan mimpilah! Selagi aku, Aniq Raykal Dato' Mukhriz masih bernafas, aku tak kan biarkan kau hidup dengan aman!” Aniq Raykal melepaskan amarahnya.
Sudah 3 tahun, dia mencari Shaza Azwin. Sudah berpuluh penyiasat yang diupah, tetapi masih gagal untuk menjejaki lokasi sebenar Shaza Azwin berada.

Dendamnya pada bekas isterinya itu, masih belum terpadam. Perkahwinannya dengan Shaza Azwin, bukan atas dasar cinta, tetapi hanya berlandaskan dendamnya pada wanita itu.
Post a Comment

Google+ Followers

YoU FoLLow, I wiLL foLLow bAcK !!