UsiA bLog MeGaT

Daisypath Friendship tickers

Wednesday, 12 February 2014

What? Katak Puru Suamiku? 13

“Masuk!” Dr Raziq memanggil dari dalam biliknya, sebaik pintu biliknya diketuk dari luar.
“Dr, Encik ni tunang kepada Cik Riana,” jururawat itu menjelaskan kepada Dr Raziq.
“Silakan duduk, En ...” Dr Raziq tidak tahu nama pemuda yang mengaku tunang kepada Cik Riana.
“Dr boleh panggil saya Ezrean,” Ezrean memahami akan keadaan itu. Lantas, tangan Dr Raziq disambut.
“Okey, En Ezrean. Berkenaan dengan Cik Riana. Cik Riana pernah bagitahu apa-apa tentang sakit dia kepada En Ezrean?” Dr Raziq sekadar bertanya seandainya Ezrean mengetahui tentang Riana.
“Hurm, dia tak da pulak bagitahu saya. Dia sakit apa, doktor? Boleh saya tahu?” Ezrean bertanya dengan penuh pengharapan.
“Sebenarnya dia menghidapi penyakit ...” Dr Raziq berhenti dari bicaranya, sebaik pintu biliknya diketuk.
“Masuk,” Dr Raziq memberi keizinan.
“Maaf mengganggu doktor, adik Cik Riana nak berjumpa untuk bertanyakan tentang keadaan kakaknya,” jururawat itu memberitahu.
“Bawa dia masuk,” pinta Dr Raziq.
“Baik doktor, encik silakan masuk,” jururawat itu memberi kebenaran untuk Ashiq masuk dan berjumpa dengan doktor yang merawat kakaknya.
“Terima kasih,” ucap Ashfiq sambil menguntumkan senyuman.
“Silakan duduk,” Dr Raziq berbahasa.
“Terima kasih,” ucapnya sambil menarik kerusi disebelah Ezrean. Dia tidak mengenali lelaki itu.
“Kebetulan, tunang dan adik Cik Riana ada sekali. Jadi boleh saya teruskan?” Dr Raziq memecahkan kesunyian yang mengunjung.
“Wait! Dr Raziq, siapa tunang kakak saya?” Ashfiq bertanya sebaik Dr Raziq memberitahunya.
“Encik ini bagitahu yang dia tunang kepada Cik Riana,” Dr Raziq memberitahu.
“Maafkan saya Dr Raziq, setahu saya kakak saya tak pernah bertunang dengan sesiapa. Macam mana dia boleh mengaku, dia tunang kakak saya?” Ashfiq mulai berang dengan lelaki yang ada disebelahhnya tika itu.
Ezrean terkejut, sebaik mendengar lelaki yang mengaku sebagai adik kepada Riana meninggikan suaranya.
“Kau ni siapa? Berani kau mengaku sebagai tunang kakak aku?” Ashfiq memandang tepat kearah Ezrean.
“Aku Ezrean, Ezrean Zackri. Sebenarnya aku ...” Ezrean Zackri tidak mampu nak meneruskan bicaranya, sebaik disergah oleh Ashfiq.
“Sebenarnya kau apa?” Ashfiq mula meradang tanpa memikirkan Dr Raziq yang berada disitu.
“Sebenarnya aku sukakan dia,” akhirnya Ezrean mengakui tentang perasaannya pada Riana, tetapi bukan di depan Riana, sebaliknya pada adik Riana, Ashfiq.
“Maaf menyampuk, sini hospital. Bukan gelanggang berdebat,” Dr Raziq mula mencelah, apabila situasi semakin panas.
“Maafkan saya, Dr Raziq. Saya tak dapat mengawal emosi saya, apabila orang yang saya sendiri tidak kenali mengaku sebagai tunang kepada kakak saya,” Ashfiq tersedar akan kewujudan Dr Raziq di situ.
“Dr Raziq, saya minta maaf. Saya yang salah dalam situasi ni,” Ezrean akui kesilapannya kerana mengaku dirinya sebagai tunang Riana.
“So, should I continue about Riana?” Dr Raziq bertanya sebaik keadaan mulai tenang.
“Dr Raziq, I think better we wait for Riana,” Ashfiq meluahkan pendapatnya.
“Okay, I terima pandangan tu,” Dr Raziq memberi kata setujunya.
Riana tersedar dari pengsannya, apabila dia di kejutkan dengan kehadiran cahaya putih. Riana meruap mukanya yang mula di basahi dengan peluh, tidak ubah seperti orang yang baru selasai melakukan senaman.
“Aku dekat mana ni?” Riana panik apabila melihat kawasan sekitarnya tika itu.
“Riana, kau dah sedar?” Ashfiq bertanya, lalu menghampiri Riana yang berada di atas katil pesakit.
“Fiq, aku dekat mana ni? Macam mana aku boleh ada dekat sini? Setahu aku, tadi aku ada dekat office aku,” Riana bersuara sebaik melihat kehadiran Ashfiq disisinya.
“Ya, betul tadi kau dekat office kau. Sekarang kau dekat hospital. Kau ingat tak apa-apa yang berlaku semasa kau dekat office tadi?” Ashfiq bertanya sambil menuangkan air untuk Riana minum.
“Seingat aku, tadi masa dekat office aku terperangkap dalam lif dengan Ezrean. Dekat sejam jugalah aku dekat dalam tu. Kejap, Ezrean mana?” Riana bertanya kepada Ashfiq apabila dia mula mengingati semula apa yang terjadi sebentar tadi.
Ashfiq pelik, apabila Riana bertanyakan tentang Ezrean. Setahunya Riana amat membenci lelaki itu, malah lelaki itu turut dipanggilnya dengan panggilan Katak Puru.
“Kau ni okay ke tak? Kenapa kau tanya tentang dia? Jangan cakap dekat aku, yang kau dah jatuh hati pada dia?” Ashfiq meluahkan apa yang mula bertamu di benak fikirannya.
“Err, mana ada aku jatuh hati pada dia. Kau tak jawab lagi soalan aku, macam mana aku boleh ada dekat sini? Siapa yang menghantar aku ke sini?” Riana mengubah topik untuk menutupi rasa hatinya tika itu.
“Tadi kau pengsan, sebaik keluar dari lif,” Pendek jawapan Ashfiq.
“Siapa yang bagitahu kau aku dekat sini? Siapa pula yang bawa aku ke sini?” Riana terus mengasak , sebaik fikirannya mula stabil.
“Miranda dengan Ruzila, yang bagitahu aku kau dekat sini. Menurut Miranda, si katak puru tu yang bawa kau kemari. Sampai sanggup mengaku sebagai tunang kau, dekat Dr Raziq lagi,” Ashfiq memberitahu sambil membantu Riana bersandar.
“What? He admit, as my fiancee? Is it true?” nafas Riana seakan terhenti seketika, apabila mendengar apa yang Ashfiq beritahunya.
“Ya, buat apa aku nak tipu? Nasib baik la Dr Raziq ada tadi, kalau tak mahu berdarah mulut dia aku tumbuk. Ribut tak da, angin tak da tiba-tiba dia mengaku sebagai tunang kau? Mahu aku tak bengang?
Aku ni adik kau, tak tahu menahu pun tentang tu. Aku rasa dia betul-betul da angau dengan kau la, Riana,” Ashfiq menyatakan apa yang terjadi sebentar tadi.
'Betul ke dia serius dengan aku? Jika betul dia serius, dia serius dengan siapa? Aku atau Qiesha?' Riana mula berangan.
'Sedar la Riana, kau dengan Qiesha adalah dua personaliti yang berbeza, walau berkongsi satu jasad. Bukan ke masa di dalam lif tadi, dia bagitahu dia suka pada Qiesha bukan Riana?
Aku tak rasa yang kau ada masalah pendengaran. Pasti kau dengar dengan jelas, apa yang dia bagitahu kau kan?' hati kecilnya berbicara.
'Betul jugak, aku dengan Qiesha adalah dua personaliti yang berbeza. Aku tidak akan semudah itu, untuk tewas dalam permainannya,' Riana bertekad dengan dirinya sendiri untuk tidak semudah itu mempercayai kata-kata seorang lelaki.
Peristiwa yang paling dia tidak mahu ingat, kini kembali terlayar di matanya. Peristiwa dimana, ayahnya melafazkan cerai talak satu kepada ibunya.
“Aku ceraikan kau dengan talak satu! Mulai esok, aku tak nak tengok muka kau dengan anak-anak kau ada dalam rumah aku! Aku tak kisah, kau dengan anak-anak kau nak kemana! Macam mana kau dengan anak-anak kau nak makan atau berteduh, aku tak peduli!” keras suara Qamarul Hairee malam itu.
Tika itu, Riana dan Ashfiq baru berusia 12 tahun. Masih mentah untuk memahami masalah yang melanda mereka tiga beranak. Ibu mereka, Fazilah Khusna membawa mereka pulang ke kampung halamannya dan menyekolahkan mereka di sana. Mujur ibunya masih ada adik yang prihatin akan nasib mereka.

Di kampung, mereka memulakan kehidupan dan membesar tanpa ayah di sisi. Apabila mereka bertanya mengenai ayah mereka, ibu hanya menjawab yang ayah bekerja di luar negara.
Post a Comment

Google+ Followers

YoU FoLLow, I wiLL foLLow bAcK !!