UsiA bLog MeGaT

Daisypath Friendship tickers

Tuesday, 10 December 2013

What? Katak Puru Suamiku? 05

Matanya masih terlekat pada wajah yang berjaya mencuri hatinya. Betul-betul khusyuk Ezrean memandang gadis itu, hingga Ruzaiman disebelahnya tidak lagi dipedulikan.
'Ish, macam mana dia pun ada dekat sini?' akalnya mula bersuara.
“Akie, kau tenung apa tu? Sampai nak terkeluar biji mata kau, aku tengok?” Ruzaiman mula persan akan perubahan Ezrean.
“Err, kau tanya apa tadi?” Ezrean tersedar dari lamunannya, sambil menggaru kepalanya yang tidak gatal.
“Ish, ke mana kau dah melayang ni? Aku tanya, kau tenung apa sampai nak terkeluar biji mata tu?” Ruzaiman bertanya sekali lagi, sambil memandang ke arah, yang Ezrean pandang sebentar tadi.
Soalan Ruzaiman sengaja tidak dijawab oleh Ezrean, dia tidak mahu Ruzaiman tahu apa yang dia fikirkan sebentar tadi. Tanpa berlengah, Ezrean terus keluar dari kereta, sebaik selesai meletakkan keretanya di parking.
Ruzaiman yang masih dirundung pelik, dengan sikap Ezrean terus mengikuti Ezrean dari belakang. Di mindanya masih bersarang dengan persoalan yang dia sendiri tidak mendapat jawapannya.
“Akie, kau nak ke mana?” Ruzaiman bertanya sambil membetulkan rambutnya yang mula menutup matanya.
“Man, jom kita makan dulu? Aku laparlah,” Ezrean mencari jalan untuk menjejak gadis yang dilihatnya sebentar tadi.
“Kau ajak aku kemari, hanya untuk makan? Tempat lain, tak boleh makan ke?” Ruzaiman mulai curiga dengan kelakuan Ezrean.
“Memang la tempat lain boleh makan, tapi aku nak makan dekat sini. Lagi satu, tadi kau juga minta aku, belikan seekor sugar glider untuk kau kan? Bila aku nak belikan, kau pulak membebel tak tentu pasal,” Ezrean bingung dengan tingkah sahabatnya itu.
“Kau serius ke? Aku cuma bergurau je tadi?” Ruzaiman mula tersedar akan permintaannya pada awal tadi.
“Kau nak aku belikan ke tak? Kalau tak nak, aku nak makan. Lepas tu aku balik,” Ezrean mula mengertak sahabatnya itu.
“Hehe, sorry la Akie. Aku gurau je, memang rugi la kalau aku cakap, tak nak sugar glider. Kau sendiri tahu, aku ni memang minat dengan haiwan tu kan?” Ruzaiman memeluk bahu Ezrean dan berjalan seiring dengannya.
“So, kalau kau banyak membebel, aku tak nak beli okey?” Ezrean bermain tarik tali.
“Okey bos. Aku akan diam!” Ruzaiman mengangkat tangannya keatas dahi, seperti memberi tabik hormat kepada Ezrean. Lalu terhambur tawa mereka berdua.
“Riana, kau ajak aku dengan Qursyia ke sini, kenapa? Kau nak beli barang ke?”Ashfiq mula membuka mulut, memecahkan kesunyian yang melanda.
“Tak la, aku nak cari calon suami. Mana la tahu, jumpa sorang dua ke?” Riana spontan menjawab sambil membetulkan ikatan rambutnya yang mula longgar.
“Kau ingat cari suami, macam beli baju ke? Aku rasa otak kau ni dah biul kot?” Ashfiq mengetuk kepala Riana.
“Ouch! Sakit la! Kau ketuk kepala aku, kenapa?” Riana berang dengan tindakan kembarnya.
“Riana, awak serius ke dengan apa yang awak cakap tadi? Saya bukan berniat nak mencampuri urusan awak, tapi sebagai kawan, saya tak nak awak menderita bila tersalah pilih lelaki untuk di jadikan suami,” Qursyia mula bersuara, setelah berdiam diri sebaik sampai.
“Ish! Kamu berdua ni dah kenapa? Ingat aku ni terdesak sangat ke? Aku cuma bergurau je, yang kamu berdua, ambil serius kenapa?” Riana mula berang apabila gurauannya bertukar kepada isu serius.
“Tak da la, aku tanya kau. Apa tujuan kau datang sini, yang kau cakap nak cari, calon suami buat apa? Of course, kami berdua terkejut,” Ashfiq cuba menutup malunya.
“Kamu berdua ni, otak sama level kan? Aku ingat, bila da besar dan bekerja, masing-masing boleh berfikir. Ini tidak, bertambah sempit rupanya,” Riana menghamburkan tawanya, tanpa disedari ia menimbulkan kepelikan pada Ashfiq dan Qursyia.
“Cik Riana Aqiesha binti Qamarul Hairee, kau ingat isu tu, boleh dibuat main ke? Bila isu itu keluar dari mulut kau, sudah semestinya ia mengundang perspektif yang berbeza bagi mereka yang mendengarnya! Okey, kita tutup isu ni. Berbalik kepada soalan aku sebentar tadi, tolong jawab dengan bijaksana,” Ashfiq memerli Riana, manakala Qursyia hanya menjadi pendengar dan pemerhati akan pertelingkahan kecil, antara dua orang kembar dihapannya sekarang.
“Aku teringin nak bela sugar glider la, aku tengok haiwan ni comel sangat. Atleast, ada la kawan untuk aku melepaskan tension aku,” Riana menjawab sambil memandang kearah kedai-kedai yang dibuka di Uptown itu.
“Awak nak jadikan, sugar glider sebagai kawan awak melepaskan tension? Awak ni, tak baik la mendera haiwan. Kalau awak berniat begitu, saya nasihatkan awak jangan membelanya. Kesian pada haiwan tu,” Qursyia menyampuk.
“Aduh, aku ingat ajak kamu berdua ni, boleh release tension aku! Ni buat darah aku naik adalah!” Riana mulai berang apabila apa yang dicakapnya, selalu disalah erti oleh mereka berdua.
“Rilex la, kau pun satu! Kalau cakap, biar jelas dan terang! Tak da lah kami tersalah sangka,” Ashfiq cuba mempertahankan dirinya dengan Qursyia.
“Fine! Balik-balik aku yang salah! Aku nak pergi tengok apa yang menarik, dekat sini kejap! Nanti aku call or sms kau!” Riana mula mengatur langkahnya, meninggalkan Ashfiq dengan Qursyia yang terpinga dengan tindakan spontannya itu.
Ashfiq dengan Qursyia mula mengejar Riana, tetapi kelibat Riana hilang dalam keriuhan manusia yang berkunjung. Setelah kehilangan jejak Riana, Ashfiq membuat keputusan untuk berbual disamping mengenali Qursyia dengan lebih dekat.
“Qursyia, kita minum dulu? Saya dahaga la,” Ashfiq memulakan langkah pertamanya.
“Riana macam mana?” soal Qursyia sambil mengelap peluh di dahinya.
“Riana tu bukan budak kecil, pandai-pandai la dia jaga diri,” Ashfiq melepaskan lelahnnya.
“Memang la dia dah besar, tapi dengan emosi dia tadi, kita tak boleh jamin, yang dia tidak akan membuat perkara yang bukan-bukan,” Qursyia masih mahu mencari Riana.
“Awak, biarkan la dia. Dia tu keras kepala, cakap orang mana dia nak dengar,” Ashfiq memberitahu Qursyia akan sikap yang dimiliki oleh Riana.
“Saya ikut cakap awak, tapi kalau berlaku sesuatu yang buruk pada Riana, saya akan salahkan awak,” Qursyia memberi amaran kepada Ashfiq.
“Okey, awak boleh letak kesalahan itu di bahu saya,” Ashfiq menjawab sambil menguntum sebuah senyuman untuk gadis dihapannya.
'Aku cakap sikit, ada je yang nak bangkang! Tak boleh aku bagi pendapat, mesti ada yang nak bangkang!' bentak hatinya.
Tika itu, dia langsung tidak memberikan perhatian kepada perjalanan kakinya. Betul cakap orang, bila dalam keadaan marah, seseorang boleh berubah menjadi tidak waras.
Tanpa diduga, dia telah merempuh seseorang. Serta merta, wajahnya tika itu berubah. Perasaan takut mula menyelubunginya. Tiada kata yang keluar dari minda dan mulutnya. Dia mula mengangkat wajahnya, apabila mendengar suara orang yang dilanggarnya sebentar tadi.
“Woi, buta ke? Lain kali jalan, pakai mata! Bukan pakai hidung, macam anjing!”
Riana mula berang apabila diherdik sebegitu! Seumur hidupnya, hanya seorang yang berani mengherdiknya sebegitu. Siapa lagi, kalau bukan si katak puru tu.
“Makan boleh sebarang makan, cakap jangan sebarang cakap! Melampau kau ni!” Riana menjawab, tapi tidak mahu mengangkat wajahnya, tetapi tangannya sudah menjadi buku lima di dalam poket sweater yang dipakainya.
“Kenapa, salah ke aku cakap? Kalau kau guna mata, mesti kau nampak orang dekat depan, tak da la sampai melanggar orang lain!” suara itu masih mengherdiknya.
Tika itu, airmatanya seperti mahu mengalir, tetapi dia pantas menyekanya. Dia tidak semudah itu untuk mengalah dengan orang tiada adab sebagai manusia! Dia mengumpulkan kekuatan, untuk melihat wajah manusia yang tiada adab itu!
Terkejut bukan kepalang! Dia begitu mengenali 'manusia yang tidak beradab' itu! Tanpa berlengah, tangannya terus diangkat untuk menampar mulut yang celupar itu.
PANG!!! Sebaik melempang muka manusia itu, dia mula mengatur kata-kata di minda dan menanti tindak balas. Dia sudah bersedia dengan tindak balas yang mungkin akan tiba.
“Riana?!” Ezrean menjerit terkejut apabila melihat wajah manusia, yang melanggarnya sebentar tadi.
“Kau?!” Riana sendiri terkejut melihat wajah katak puru dihapannya tika itu.
“Kenapa awak lempang saya?” soal Ezrean sambil memegang pipinya yang sakit akibat ditampar oleh Riana sebentar tadi.
“Kau tanya aku, kenapa aku lempang kau?” Riana menyoal sambil menunjukkan jari telunjuknya kearahnya.
“Awak ingat tak sakit ke?” Ezrean masih terkejut dengan tindakan spontan gadis itu.
“Aku lempang kau atas dua perkara! Pertama, kerana kau terlalu 'bersopan santun' dengan orang. Bercakap tak reti nak guna akal! Kedua, kau ingat semua perempuan boleh berdiam diri bila ditengking begitu? Seperti mana kau tengking Qiesha?” Riana sedar yang dia hampir membuka rahsianya dihadapan katak puru itu.
“Qiesha? Maksud awak? Awak kenal ke dengan dia?” soal Ezrean tanpa mengetahui bahawa gadis dihapannya itu adalah Riana Aqiesha binti Qamarul Hairee. Dia lansung tidak mengetahuinya.
“Err, aku tak kenal dia! Dah, tepi aku nak lalu! Meluat aku nak tengok muka kau ni!” Riana mencari helah, untuk memastikan rahsianya selamat.
Post a Comment

Google+ Followers

YoU FoLLow, I wiLL foLLow bAcK !!