UsiA bLog MeGaT

Daisypath Friendship tickers

Sunday, 17 November 2013

Adakah Dia Milikku? 11


Hari yang di tunggu-tunggu oleh Alescha Awanies tiba jua. Hari di mana kakaknya pulang ke kampung. Seingatnya, kali terakhir Diana Syuhada pulang ke kampung, ialah 4 bulan yang lalu. Diana Syuhada tidak seperti Khairul Fadlan, yang sebulan sekali akan pulang ke kampung, mungkin disebabkan dia mahu fokus pada final year, dan mungkin juga dia tidak mempunyai wang yang mencukupi untuk dia berulang-alik ke kampung. Diana Syuhada tidak mempunyai kekuatan untuk pulang ke kampung disebabkan dia takut untuk menghadapi neneknya, setelah neneknya mengetahui dia tidak berpegang janji dan menjalinkan cinta semasa masih belajar.
Assalammualaikum,” Diana Syuhada memberi salam.
Waalaikummussalam, kejap. Escha datang ni,” jerit Alescha Awanies dari dalam rumah.
Terkocoh-kocoh Escha mendapatkan orang yang memberi salam.
Ehh, Along rupanya. Along sihat?” soal Alescha Awanies sambil menyalam alongnya dan sahabat alongnya yang berada disisi alongnya.
Kalau along, tak sihat along tak da kat depan Escha sekarang ni. Mesti la along kat rumah ataupun dekat hospital,” jawab alongnya sambil memerli.
Escha, sapa yang datang tu? Kenapa tak jemput mereka masuk? Tak manis berbual di muka pintu tu,” ujar neneknya dari dalam.
Nek, along yang datang ni. Along bawa kawan dia sekali,” jawab Alescha Awanies.
Sebaik mendengar suara neneknya dari dalam, serta merta Diana Syuhada menggigil ketakutan.
'Yana, rileks la, kan aku da cakap. Kau kena berani, Yana yang aku kenal tak macam ni', Dina Mariani membisikkan kata semangat ditelinga Diana Syuhada.
Along, siapa nama kakak sebelah along ni?” soal Alescha Awanies. Dia begitu tertarik dengan penampilan Dina Mariani, kerana baginya Dina Mariani seorang yang pandai bergaya.
Maaf Escha, lupa pulak akak nak kenalkan diri. Nama akak Dina Mariani, Escha boleh panggil Kak Dina je,” Dina Mariani memperkenalkan dirinya.
Oh Kak Dina. Cantiknya Kak Dina. Kak Dina ni model ke?” soal Alescha Awanies yang mengagumi penampilan Dina Mariani.
Eh, akak bukan model la Escha,” jawab Dina Mariani.
Escha, kalau nak jadi wartawan pun, jemput la kami masuk dulu, ni tak, berborak depan pintu pulak,” tegur Diana Syuhada kepada adik bongsunya.
Maafkan Escha, along. Escha cuma suka tengok penampilan Kak Dina,” puji Alescha Awanies kepada sahabatnya, Dina Mariani.
Yana, sabarlah. Aku okey je, janganlah marah Escha,” pujuk Dina Mariani.
Tak pe, Kak Dina. Mari Escha tolong akak angkat beg bawa masuk,” pelawa Alescha Awanies.
Ha, baguslah. Kau memang layak, jadi tukang angkat beg ja. Jangan nak berangan, la nak pakai cantik-cantik macam Kak Dina!” ucap Diana Syuhada keras.
Terkejut! Itu perasaan sahabatnya tika ini, apabila melihat sisi lain, yang hadir dari diri sahabatnya, Diana Syuhada. Berdesing telinga Alescha Awanies, mendengar kata cacian yang dilemparkan oleh kakaknya. Diana Syuhada masih tidak boleh melupakan kisah yang terjadi 14 tahun lalu. Dia menyalahkan Alescha Awanies atas kematian ibunya. Sejak dari pemergian ibunya, Diana Syuhada begitu membenci akan adiknya, Alescha Awanies.
Hei! Apa yang merasuk kau ni? Kenapa kau cakap macam tu kat adik kau? Kau waras ke tak?” soal Dina Mariani kepadanya.
Tak ada benda yang merasuk aku! Aku cuma benci tengok budak ni! Gara-gara dia, aku kehilangan ibu aku!” ucap Diana Syuhada sambil memalingkan mukanya dari melihat wajah Alescha Awanies.
Kau kenapa cakap, macam orang tak da agama ni?” soal Dina Mariani kepada sahabatnya.
Kau tak da hak, nak cakap tentang agama dengan aku, Dina!” ujar Diana Syuhada.
Habis siapa yang ada hak, nak cakap tentang agama dengan kau? Teman lelaki kau?” ucap Pn.Maziah yang sebelum ini hanya memerhati dari jauh.
Nek, dah la tu. Jangan la marah along,” ucap Alescha Awanies cuba meleraikan ketegangngan yang berlaku.
Kau diam, Escha! Tak payah nak tunjuk baik depan aku!” Diana Syuhada melepaskan geramnya kepada Alesha Awanies.
Kau ni da kenapa? Sebelum ni, aku tak pernah tengok sikap kau yang kurang ajar, dan tak hormat orang!” Dina Mariani bersuara.
Kau nak kau, aku hormat dekat anak yang bawa malang ni ke!” Diana Syuhada membidas kata-kata sahabatnya. Sebaik ucapan itu keluar dari mulutnya, sebuah penampar hinggap di pipinya. Terkejut bukan kepalang, kerana penampar itu datang dari sahabatnya sendiri.
Kenapa kau tampar aku?” soal Diana Syuhadah sambil memegang pipinya yang sakit akibat ditampar tadi.
Aku tampar kau, sebab kau da melebihi batas! Aku betul-betul tak sangka kau macam ni! Aku betul-betul tak kenal, Diana Syuhada yang ada kat depan mata aku sekarang ni!” luah Dina Mariani yang tidak menyukai sikap yang ditunjuk oleh sahabatnya.
Kau nak tahu siapa sebenarnya yang menyebabkan ibu kau meninggal?” soal Pn.Maziah sambil menahan marah.
Nenek, jangan nak salahkan orang lain, gara-gara nak selamatkan budak yang bawa malang ni!” ucap Diana Syuhada sambil matanya mencerlung memandang Alescha Awanies.
Budak yang kau cakap, bawa malang ni sebenarnya yang dah menyelamatkan kau, dari menjadi korban dari dirogol oleh budak-budak kampung ni! Ibu kau berkejar ke sana sebaik mendengar jeritan budak ni! Budak yang kau cakap bawa malang ni! Tanpa memikirkan tentang kenderaan yang lalu lalang, ibu kau terus berlari untuk selamatkan kau! Gara-gara kau yang tak reti menjaga maruah sendiri, ibu kau yang menjadi mangsa langar lari! Sekarang kau masih, nak salahkan budak ni?” soal Pn.Maziah tegas kepada Diana Syuhada, sambil mengesat airmata yang berguguran tanpa ada tanda yang akan berhenti.
Nenek tipu, Yana tak semudah itu nak percaya, apa yang nenek cakap!” Diana Syuhadah masih bertegas dengan pendiriannya.
Tak percaya apa yang aku cakap? Aku tak rasa yang otak kau gagal untuk berfungsi bagi mengingati kembali peristiwa hitam itu. Sebenarnya, kau lah yang mebawa malang! Kau sendiri yang menyebabkan kami semua kehilangan!”
Begitu pedas, apa yang di ucapkan oleh neneknya, tanpa berlengah dia terus berlari memasuki biliknya, sambil menghempaskan pintu bilik dengan sekuat hatinya.
Maafkan kami, cu. Kami sekeluarga tidak berniat untuk menyambut kedatangan cucu ke teratak kami, dengan adegan yang tidak sewajarnya dipaparkan kepada tetamu,” ucap Pn.Maziah sekali lagi kepada Dina Mariani.
Nek, saya faham. Malah, saya tidak salahkan nenek. Saya sebagai sahabatnya, tidak menyangka yang begitu sekali perangai dia. Selama saya kenal dia, saya tidak pernah melihat, dia bertindak sedemikian,” jawab Dina Mariani bagi mengurangkan rasa bersalah Pn.Maziah kepadanya.
Escha, bawa kawan along ni masuk bilik kamu, biarkan dia membersihkan diri dan berehat. Lepas tu, Escha tolong nenek masak kat dapur ya?” arah Pn.Maziah sambil mengelap airmata yang masih tersisa di pipi cucu kesayangannya.
Baiklah nek, Kak Dina mari Escha tunjukkan bilik Escha,” ucap Alescha Awanies sambil membantu Dina Mariani membawa begnya, ke kamar nya.
Terima kasih, Escha. Maafkan akak ya?” jawab Dina Mariani yang merasakan kedatangannya kekampung Diana Syuhada, telah merobek ketenangan gadis itu.
Kak Dina, tak perlu minta maaf. Escha dah biasa kena marah dengan along, lagipun Kak Dina tak buat salah apa-apa pun pada Escha,” ucap Alescha Awanies sambil cuba menguntumkan senyuman. Senyuman yang terlahir begitu palsu sekali, kerana ingin menutup kedukaan hatinya tika itu. Seumur hidupnya, ini adalah cacian yang paling pedas yang dilontarkan oleh alongnya.
Sebenarnya, dia sendiri tidak mengetahui sebab musabab yang meragut nyawa ibunya.
Betul ke apa yang neneknya ucapkan tadi? Fikirannya begitu terganggu disebabkan perkara-perkara yang berlaku sebentar tadi. Airmatanya, mengalir tanpa disedari.
Escha, apa yang tercegat kat situ lagi? Mari tolong nenek, sayang,” pinta Pn.Maziah.
Nek, betul ke apa yang nenek cakapkan tadi dekat along? Escha, macam sukar nak menerimanya,” luah Alescha Awanies jujur.
Escha, maafkan nenek sayang. Nenek sedar, yang nenek tidak sepatutnya berbohong kepada Escha. Sebenarnya, nenek terpaksa berbohong tentang pemergian ibu Escha, sebab nenek tak nak Yana berterusan mencaci Escha. Nenek tak kuat Escha, bila melihat Escha diperlakukan sebegitu,” akui Pn.Maziah tulus.
Maksud nenek? Escha, tak faham apa yang nenek sampaikan,” ucap Alescha Awanies.
Sebenarnya, ibu Escha pergi menghadap ILLAHI disebabkan perkara lain,” Pn.Maziah segera mematikan perbualannya dengan cucu kesayangannya apabila melihat Dina Mariani keluar dari bilik Alescha Awanies.
Dina, kenapa tak berehat je kat bilik Escha? Dina, tak selesa ke?” soal Pn.Maziah prihatin kepada tetamunya.
Eh, tak nek. Dina selesa duduk kat bilik Escha, cuma Dina tak selesa, bila asyik duk dalam bilik je. Dina nak tolong, nenek masak boleh?” ucapnya.
Eh, Dina kan tetamu. Biar nenek dengan Escha, je yang memasak,” balas Pn.Maziah.
Ala nek, Dina nak tolong nenek masak, tak manis la kalau anak dara, asyik terperap dalam bilik je,” jawabnya sambil mengulumkan senyuman.
Sejuk perut mak Dina, dapat anak perempuan yang rajin masuk dapur,” puji Pn.Maziah.
Nenek, nak masak apa ni?” soal Dina Mariani.
Dina, nak makan apa?” soal Pn.Maziah.
Dina tak memilih, tapi Dina teringin nak makan masakan kampung. Escha, okay ke? Akak tengok, Escha diam je dari tadi,” soal Dina Mariani.
Err, Escha okay kak,” jawabnya sambil berpura-pura tersenyum.
Escha, akak nak minta tolong sikit boleh?” soal Dina Mariani kepada Alescha Awanies.
Kak Dina, nak minta tolong apa? Kalau Escha boleh tolong, InsyaAllah Escha tolong akak,” jawabnya jujur.
Akak nak minta tolong Escha teman akak pergi pekan, akak nak beli barang sikit dan bawa akak ronda-ronda kampung, boleh?” pinta Dina Mariani.
Belum sempat Alescha Awanies berbicara, Pn.Maziah segera memintas.
Escha nanti temankan Kak Dina ye? Tak elok kita hampakan permintaan orang,” ujar neneknya.
Okay, Kak Dina. Lepas solat Zuhur, Escha temankan akak okay? Sekarang, kita siapkan memasak dulu,” terpancar kegembiraan di wajah Alescha Awanies.
Okay dik,” jawab Dina Mariani sambil memeluk Alescha Awanies. Alescha Awanies terkedu. Sebelum ini, dia tidak pernah merasakan pelukan seorang kakak, kerana Diana Syuhadah begitu membencinya. Teragak-agak Alescha Awanies nak membalas pelukan Dina Mariani. Dia memandang Pn.Maziah, neneknya membalas dengan anggukkan.
Akak, tak nak ajak along ke?” soal Alescha Awanies.
Akak nak kuar dengan Escha, buat apa nak ajak dia? Akak da selalu keluar dengan dia, hari ni akak nak, Escha pulak temankan akak? Boleh? Sebab akak tak pernah rasa kasih sayang dan perhatian seorang adik. Sebab akak anak bongsu, abang-abang semua da bawa hala tuju masing-masing,” luah Dina Mariani.
Akak sama dengan Escha la, kita sama-sama anak bongsu,” jawab Alescha Awanies sambil tersenyum.
Manisnya senyuman adik akak,” ucapnya sambil mencuit hidung Alescha Awanies.
Sebalik kegembiraan Alescha Awanies dengan Dina Mariani, ada yang sudah hangus terbakar melihat adegan mereka! Rasa menyesal mula bertandang dijiwanya, kerana mengajak Dina Mariani mengikutinya untuk pulang ke kampung. 
Post a Comment

Google+ Followers

YoU FoLLow, I wiLL foLLow bAcK !!