UsiA bLog MeGaT

Daisypath Friendship tickers

Monday, 14 April 2014

Aku Doktor Peribadi Hatimu! 07

 “Shaza, boleh aku masuk?” Maziana mengetuk pintu bilik Shaza. Nada suaranya diperlahankan, agar tidak menganggu tidur Shadrina.
“Maz, kejap. Aku yang akan keluar, aku tak nak ganggu tidur Shadrina,” ucap Shaza lemah.
Maziana dapat mengesan perubahan suara S haza, walaupun jarak mereka agak jauh tika itu.
Shaza melangkah lemah sebaik keluar dari biliknya. Dirinya sudah tidak terurus, selepas terjumpa dengan lelaki yang telah dilabelkan sebagai orang yang tidak mahu ditemui seumur hidupnya.
Maziana pantas memeluk Shaza, sebaik kelibat Shaza muncul di sofa ruang tamu mereka.
“Shaza, kau ada masalah ke? Kalau kau ada masalah, aku boleh jadi pendengar dan mungkin aku boleh bantu kau selesaikannya?” Maziana menggenggam erat tangan Shaza.
“Maz, apakah aku tidak layak untuk peroleh kebahagiaan?” soal Shaza sambil mengelap airmatanya yang keluar seiring dengan rasa hatinya.
“Shaza, kenapa ni? Apa yang dah berlaku?” Maziana cuba menenangkan Shaza.
“Tadi aku terjumpa dengan ...” Shaza tak mahu menyebut nama lelaki itu.
“Jumpa siapa? Aniq?” Maziana meneka, tetapi hanya dibalas dengan gelengan.
“Habis kalau bukan dia siapa? Siapa yang boleh buat kau, jadi sampai macam ni?” Maziana mengusap bahu Shaza.
“Lelaki yang lebih teruk dari Aniq Raykal!” suara Shaza berubah drastik.
“Aku kenal ke orangnya?” soal Maziana.
“Ya, kau kenal dia. Dia lah lelaki yang telah ragut kehormatan aku!” Shaza seakan menjerit tika itu.
“Meragut kehormatan kau? Bukan Aniq ke?” Maziana tahu apa yang terjadi dalam perkahwinan Shaza dan Aniq Raykal sebelum hubungan mereka berakhir dengan penceraian.
“Sebenarnya, aku dengan dia couple sebelum aku kahwin dengan Aniq. Tetapi dengan satu insiden, dia telah meragut kehormatanku tanpa kerelaan aku,” Shaza berubah kembali menjadi seorang yang lemah.
“Maksud kau? Aku tak dapat nak bayangkan situasinya macam mana,” Maziana perlukan perjelasan dari Shaza.
“Aku kenal dengan Rizal Qushairy, semasa kita di zaman kolej lagi. Pada mulanya kami hanya berkawan, tapi gara-gara nak siapkan assignment hubungan kami menjadi rapat. Ke hulu ke hilir bersama.
Satu hari tu, kami secara tidak sengaja terjumpa Aniq Raykal dengan Ruhaila dekat pusat bowling kat Shah Alam. Aku macam biasa je bila terjumpa mereka, tetapi Aniq Raykal tak senang duduk tengok kami.
Rizal perasan yang Aniq asyik pandang aku, lalu dia tanya aku. Aku pun bagitahu la dia, apa sengketa yang terjadi antara aku dengan Aniq. Aku tak sangka pula, yang Rizal sememangnya dah berdendam dengan Aniq sejak zaman sekolah lagi,” Shaza menceritakan serba sedikit macam mana dia kenal dengan Rizal.
“Okey, macam mana pula sampai kau jadi mangsa dia?” Maziana bertanya.
“Semuanya terjadi, sebaik Rizal mengetahui yang Aniq memasang perangkap untuk kenakan aku sebab aku dah jatuhkan maruah dia masa minggu orientasi tu,” Shaza mula tenang apabila cerita itu dikongsi dengan Maziana.
“Okey lepas Rizal tahu Aniq pasang perangkap, dia buat apa? Berjuang untuk membela kau?” Maziana semakin teruja untuk mengetahuinya.
“Ya, memang dia banyak selamatkan aku. Tapi dia berubah, lepas aku dengan Aniq kena tangkap khalwat. Aku tahu dia kecewa, tapi apa yang aku mampu lakukan untuk melawan takdirku?
Kudrat lelaki dan perempuan tak sama. Kau tahu Aniq macam mana kan?” Shaza pula bertanya.
“Ya, aku tahu. Dia tak mudah mengalah dalam mendapatkan apa yang dia nak! Lelaki dayus!” Maziana mulai meradang sebaik nama Aniq Raykal dan perangai jahatnya dibangkitkan.
“Mulanya aku terima satu nota, di nota itu ada tertulis yang Rizal nak jumpa aku. Aku pula, tanpa usul periksa dan bertanya dengan Rizal tentang nota itu. Terus menapak ke tempat yang diminta. Sebaik sampai kat situ, aku tak nampak Rizal. Tapi hanya Aniq yang berada di situ.
Aniq mendekati aku, dan meminta aku agar melupakan Rizal dengan alasan tak nak aku di tipu dan dipermainkan oleh Rizal.
Aku menafikan apa yang dia cakap mengenai Rizal, sebab aku lebih kenal siapa Rizal berbanding Aniq.
Aniq tak dapat terima, apa yang aku cakap. Masa tu, hanya ALLAH yang tahu apa yang berada di hati dan minda aku. Dia mendekati aku, sambil membuka butang baju kemejanya. Sebaik dia menanggalkan kemejanya, pintu bilik terbuka. Aku terkejut bukan kepalang, bila melihat Rizal dan beberapa orang guru sedang berada di depan muka pintu. Aku tak mampu nak lakukan apa-apa saat itu.” Shaza kembali mengalirkan airmatanya.
“Kenapa kau tak pernah bagitahu aku tentang tu? Kenapa kau simpan sendiri? Kenapa kau tak pertahankan diri kau?” Maziana melemparkan segala persoalan yang berada di mindanya.
“Maz, untuk apa aku pertahankan diri aku dengan mengatakan yang aku tak bersalah? Kau sendiri tahu latar belakang Aniq Raykal kan?
Dia anak pemilik kolej kita belajar, sudah tentu family dia akan cuba sedaya upaya untuk melindungi dia. Aku ni siapa pula, jika nak dibandingkan dengan dia?” Shaza mulai lemah.
“Shaza, sebab itu ke kau terima Aniq Raykal sebagai suami kau? Kenapa kau sanggup, korbankan kebahagiaan kau demi maruah family dia? Dia pernah fikir tak, akan balasan dari perbuatannya?” Maziana seakan tidak puas hati, dengan tindakan yang di ambil oleh Shaza.
“Maz, siapa aku nak melawan takdir? Aku terima dia sebagai suami aku, bukan kerana harta atau maruah family dia. Tapi, sebab maruah aku yang sudah tercalar.
Pada mulanya aku, kurang yakin untuk bersuamikan dia, tapi selepas aku buat solat istikarah dan meminta petunjuk dariNYA, aku mengambil keputusan untuk menjadikannya sebagai imamku,” Shaza Azwin merenung lesu pintu bilik Shadrina.
“Habis selepas dia melafazkan akad nikah, perangai dia berubah tak? Macam mana dengan penerimaan dia?” Maziana masih mahu mengetahui.
“Aku tak sangka. Sebaik dia melafazkan akad nikah, dia seperti menjadi orang lain. Aku betul-betul terkejut dan aku rasa bersyukur sangat bila aku ditakdirkan untuk menjadi suri hatinya. Dia melayan aku, seperti aku ni seorang puteri, Maz.
Tapi semua itu tak lama, semuanya hancur dan berkecai gara-gara dendam oleh insan yang bernama Rizal Qushairy! Dia dah meninggalkan detik hitam dalam hidupku dan menghancurkan hubungan kami suami isteri,” Shaza merasakan dadanya seperti hendak pecah, bila perkara itu tergambar dimatanya.
“Macam mana Aniq Raykal tahu yang kau sudah ...” Maziana tak sampai hati nak menyebutnya.
“Sudah hilang dara, itu yang kau nak maksudkan?” Shaza memandang Maziana, dengan airmatanya
mula mengalir.
Namun soalan Shaza, hanya dibalas dengan anggukkan oleh Maziana. Dia tiada keberanian untuk bicara saat memandang wajah Shaza Azwin tika itu.
“Sebelum peristiwa itu, dia tak pernah paksa aku untuk menjalankan tanggungjawab aku. Tapi, pada hari ulangtahun kelahirannya. Dia meminta pada aku. Pada mulanya, aku cakap dengan dia yang aku belum bersedia.
Tapi bila aku teringat akan pesan seorang bijak pandai, aku tanpa dipaksa menunaikan tanggungjawab aku sebagai isterinya,” Shaza mengelap airmatanya yang jatuh kepipi.
“Masa kalian … Macam mana aku nak cakap ey?” Maziana rasa segan pula untuk bersuara.
“Bersama? Ala kau ni kan, sempat lagi buat muka macam tu,” Shaza akhirnya terhambur juga tawanya apabila melihat mimik muka yang terpampang di wajah Maziana.
“Err … maaf,” Maziana sudah menahan malunya.
“Pada mulanya aku masih mampu kawal, tapi wajah Rizal tiba-tiba datang diminda aku dan membuatkan aku teringat kembali peristiwa itu. Aniq pada mulanya mengerti, sebab mungkin aku belum bersedia. Tapi selepas itu, dia bertanya aku satu soalan yang buat aku jadi tak keruan.
Dia tanya aku, sebelum aku kahwin dengan dia. Aku pernah bersama dengan lelaki lain ataupun terlibat dalam kemalangan. Aku yang dihimpit ketakutan, telah menyebut nama Rizal Qushairy. Tapi aku tak bagitahu dia, yang Rizal pernah memperkosa aku,” Shaza Azwin bersikap terbuka apabila membuka aib dirinya sendiri.
“Dia marah kau ke? Pukul kau?” Maziana jadi tak senang duduk.
“Dia tak buat apa-apa pada mulanya, tapi aku perasan yang dia mula dingin dengan aku. Keesokan harinya, dia bawa aku pergi berjumpa dengan Rizal Qushairy. Dia terus bertanya pada Rizal, sama ada aku pernah terlibat dalam kemalangan atau …” Shaza berhenti seketika, untuk mengambil udara.
“Rizal dengan tanpa rasa bersalah saat itu. Dia cakap dekat Aniq dengan bersaksikan aku, dia mengaku yang dia pernah sekatil dengan aku. Aniq tanpa usul periksa, terus melafazkan talak satu pada aku sewaktu kami berada di restoran.
Aku betul-betul tak sangka yang dia boleh berbuat begitu. Dia melafazkan talak, tanpa bertanyakan apa yang berlaku pada aku. Aku betul-betul rasa terhina dengan perbuatan dia,” Shaza membalas genggamman tangan Maziana.
“Shaza, boleh aku tanya sesuatu?” Maziana berasa seperti berada ditali gantung bila, dia ingin mendapatkan jawapan kepada soalan yang bakal dia tanya.
“Shadrina tu anak siapa? Itu yang kau nak tanya?” Shaza Azwin sudah mengagak akan soalan yang ingin Maziana soalkan.
“Maafkan aku, Shaza. Aku cuma nak tahu je. Kalau kau rasa tak nak jawab, aku tak paksa,” Maziana belajar untuk bermain psikologi.
“Dia adalah hasil hubungan aku dengan Aniq. Dia bukan anak luar nikah, Maz. Pada mulanya, aku ragui jugak. Tapi aku, terus buat ujian DNA. Keputusannya betul-betul buat aku bersyukur, kerana aku melahirkan anak yang sah tarafnya. Bukan dari hasil hubungan, yang terlarang.
Walaupun dia hasil dari hubungan yang sah, aku masih belum boleh terima darah yang mengalir dalam tubuhnya, Maz. Aku cukup terpukul dengan tindakan Aniq,” Shaza melentokkan kepalanya kebahu Maziana.
“Shaza, kau jangan sesekali menafikan haknya kepada Shadrina. Dia masih bapa kepada anak kau tu. Jangan sesekali kau menyalahkan takdir yang telah ditentukan. ALLAH tak kan menguji hambanya, diluar kemampuan hambanya. Aku yakin, ALLAH telah buat perancangan yang terbaik untuk kau.
Aku tahu, bukan mudah kau nak lupakan perkara itu. Tapi kau kena ingat, setiap yang berlaku memberi kita pengajaran untuk lebih berhati-hati dalam meneruskan kehidupan. Setiap yang berlaku, ada hikmahnya. Mungkin Aniq, bukanlah jodoh yang terbaik untuk kau.
Mungkin juga, kau tersalah sangka akan petunjuk yang ALLAH bagi akan solat istikarah yang kau buat. Sekarang ni, aku tak nak tengok lagi Shaza Azwin yang lemah. Aku nak tengok, Shaza Azwin yang baru. Shaza yang tidak mudah untuk mengalirkan airmata. Kau kena kuat, demi Shadrina. Dia lebih memerlukan kau sekarang ni. Aku yakin, kau akan jumpa jodoh yang terbaik untuk kau kelak,” Maziana memberikan motivasi kepada sahabatnya yang sudah dianggap sebagai keluarganya sendiri.
“Maz, terima kasih. Terima kasih, sebab sudi bantu dan dengar masalah aku. Aku tak tahu macam mana nak teruskan kehidupan ini, jika kau tiada di sisi aku. Maz, aku janji dengan kau yang aku akan bangkit dan tabah dalam menghadapi dugaan dan kehidupan aku.
Maz, esok kau free tak? Aku ingat nak ajak kau teman aku, beli barang sikit. Barang-barang pun dah banyak habis. Selain itu, kau bawa aku melawat tempat-tempat menarik kat sini boleh? Aku nak pergi sendiri, aku bukannya tahu sangat,” Shaza Azwin kembali ceria dan berjanji untuk bangkit dari kedukaannya.

“Kenapa kau baru cakap yang barang-barang rumah dah nak habis? Bagus juga cadangan kau tu, mana la tahu sedikit sebanyak ia boleh bantu kau kuatkan diri dan semangat kau,” Maziana memeluk Shaza untuk memberi semangat baru kepada sahabatnya itu.
Post a Comment

Google+ Followers

YoU FoLLow, I wiLL foLLow bAcK !!