UsiA bLog MeGaT

Daisypath Friendship tickers

Saturday, 14 December 2013

What? Katak Puru Suamiku? 06

'Kenapa dia sebut nama perempuan tu? Apa kaitan dia dengan si gajah tu?' serabut kepalanya memikirkan kaitan Riana dengan Qiesha.
'Kalau dah tahu serabut, yang kau fikirkan kenapa?' hatinya bermukadimah.
'Aku pun tak tahu, nama tu memang susah nak hilang dari ingatan. Nak kata dia istimewa, tak jugak,' bidas akal warasnya.
'Jangan-jangan kau ada hati dekat dia kot?' hatinya mengusik.
“Aku suka dia? Err... mustahil la...” kali ini dia sendiri menafikannya.
Ezrean meraup mukanya, lalu pandangannya dihalakan kearah LRT yang sedang bergerak. Dari biliknya, dia dapat melihatnya tanpa gangguan. Baginya, melihat LRT yang tidak pernah lekang dengan manusia, amat menenangkan jiwanya. Memang pelik perangai manusia yang bernama Ezrean Zackri ni. Susah untuk di duga.
Bunyi ketukan pintu biliknya, menyedarkan dia dari lamunan. Segera dia memperkemaskan dirinya. Lalu dia memberi keizinan untuk memasuki biliknya.
“Maaf menganggu En.Ezrean, boleh saya masuk?” soal Wahidah sambil memegang tombol pintu pegawainya.
“Masuklah, mana report yang saya minta tu? Awak dah siapkan?” Ezrean menyoal Wahidah sebaik gadis itu memasuki biliknya.
“Ni report yang En.Ezrean minta tu. En.Ezrean boleh membaca dan menyemaknya buat kali kedua,” Wahidah mengemaskan rambutnya yang sengaja dilepaskan. Seutas senyuman hadir dari bibirnya.
“Okey, nanti saya akan semak. Saya rasa itu saja, awak boleh teruskan kerja awak, terima kasih,” Ezrean mengucapkannya tanpa memandang Wahidah, malah pandangannya dihala ke komputer ribanya.
“Terima kasih, En.Ezrean,” jawabnya sambil memalingkan badannya dan bergerak keluar dari bilik pegawainya itu.
'Eee, geramnya aku dengan mamat ni! Cakap pun tak nak pandang aku! Dia ingat dia kacak sangat ke? Berlagak tak habis-habis. Senyum pun payah!' Wahidah hanya berani mengutuk pegawainya di dalam hati.
'Bukan dia memang kacak ke? Kau sendiri yang cakap, muka dia macam Shah Iskandar kan?' akalnya membidas.
'Argh! Lantak la, malas aku nak fikir tentang mamat tak da perasaan tu! Buat tambah dosa je!' hatinya pula berdebat.
“Helo, Akie. Tengahari ni kau keluar lunch tak?” soal Ruzaiman sebaik panggilannya diangkat oleh Ezrean.
“Tak tahu lagi, kenapa? Kerja banyak ni, report nak kena check lagi,” Ezrean mencari helah. Tapi sememangnya itu hakikat situasinya sekarang.
“Kalau asyik fikir kerja, sampai kau mati pun belum tentu habis lagi kerja kau. Kerja kerja jugak, makan tu kena la jaga,” Ruzaiman memujuk Ezrean.
“Ye la, kau kalau tak membebel macam mak cik cleaner tak boleh ke? Sakit telinga aku nak dengar,” Ezrean melepaskan amarahnya.
“Okey, straight to the point! Aku tunggu kau dekat VIVO, Aeon Bukit Tinggi. Jangan lambat pulak!” Ruzaiman memberi arahannya.
“Kau ingat kau siapa ha? Nak arah aku ikut suka kau?” Ezrean tidak mahu mengalah.
“Jangan lambat, okey bye!” Ruzaiman segera mematikan talian, tidak mahu berdebat dengan Ezrean lagi, dia tahu dia pasti akan kalah, jika dia meneruskan.
“Sesuka hati je, nak arah aku,” Ezrean bermonolog sendiri.
Jam di tangan dikerling. Cepatnya masa berjalan, tak sedar dah masuk waktu lunch. Lalu, dia menyimpan segala dan mematikan komputernya.
“Wahidah, kalau ada orang cari saya. Cakap saya keluar makan, saya masuk lepas pukul dua,” Ezrean terus beredar selepas memberitahu Wahidah.
“Dia ingat ada ke orang nak cari dia?” Wahidah bermonolog.
“Ida, apa yang kau omelkan tu?” soal Tuah Iskandar bila melihat Wahidah bercakap seorang diri.
“Tak apa la. Kau tak keluar makan ke?” Wahidah bertanya.
“Tak, hari ni aku puasa sunat,yang kau tanya aku, kau tak keluar ke?” jawab Tuah sambil tersenyum.
“Tak kot. Lagipun aku ada bawa bekal. Kebetulan, semalam kakak aku datang. Jadi aku masak la lebih sikit, tapi tak habis pulak. Tu yang aku bawa bekal, dari membazir,” jawapnya sambil mengemaskan fail-fail di atas mejanya.
“Bagus la, dapat berjimat. Sekarang kos sara hidup tinggi, aku sokong sikap kau,” Tuah meletakkan bunga yang dikirim untuk En.Ezrean dari peminat misterinya.
“Untuk siapa ni?” Wahidah membelek jambangan bunga yang diberi oleh Tuah.
“Untuk siapa lagi? Kalau bukan kembar Shah Iskandar kau tu,” Tuah tersenyum sambil berlalu pergi.
“Nasib baik la aku ni berhati perut, kalau tak mahu aku buang je bunga ni. Buat semak mata je memandangnya,” Wahidah mengomel sendiri.
“Hye Man, ada apa kau ajak aku lunch kat sini?” soal Ezrean sebaik duduk bertentangan dengan Ruzaiman.
“Hye, sejak bila pulak aku nak ajak, kau lunch bersama tak boleh Akie? Aku nak kena buat appointment jugak ke, untuk jumpa kau?” Ruzaiman menyindir Ezrean sambil memanggil pelayan, untuk mengambil pesanan mereka.
“Ya encik, nak order apa?” soal pelayan wanita yang datang untuk mengambil pesanan.
“Bagi saya chicken chop dengan mocha ice, kau pulak Akie?” Ruzaiman bertanya sebaik selesai memesan.
“Bagi saya lasagne dengan hot choclate, untuk desert bagi saya banana split,” Ezrean tersenyum setelah memberitahu pelayan itu.
Tidak semena-mena, bayangan Qiesha menerjah fikirannya. 'Kau macam mana la sekarang? Sudah lama aku tak berjumpa dengan kau,' desis hatinya.
“Kau menungkan apa tu Akie? Teringat Qiesha ke?” tepat soalan Ruzaiman tuju kepada Ezrean.
“Ha? Macam mana kau boleh baca, fikiran aku?” Ezrean sudah tidak senang duduk, apabila nama itu meniti di mulut Ruzaiman.
“Akie, aku kenal kau dah berapa lama?” soal Ruzaiman sambil memandang kearah pelayan wanita yang mengambil pesanan mereka tadi.
“Err, kau ada terima apa-apa berita tak tentang Taufik? Lama rasanya tak jumpa dia. Last sekali aku jumpa, masa dia kahwin dulu. Lepas tu, terus lost contact,” Ezrean sengaja mengubah topik perbualan, sebab dia tahu kemana arah perbualan mereka nanti, jika ia diteruskan.

“Kau ni, kalau bab ubah topik, cepat je. Kenapa tiba-tiba kau sebut nama Taufik? Bukan ke kau tu asyik sibuk dengan kerja? Akie, aku nak tanya kau satu soalan ni,” Ruzaiman kembali serius.
Post a Comment

Google+ Followers

YoU FoLLow, I wiLL foLLow bAcK !!