UsiA bLog MeGaT

Daisypath Friendship tickers

Thursday, 23 January 2014

What? Katak Puru Suamiku? 12


Sebaik melangkah keluar dari lif, Riana merasakan pandangan sekelilingnya berubah menjadi hitam. Pandangannya kabur, terasa seperti mahu jatuh, tapi Riana tidak semudah itu mengalah. Riana berusaha untuk bergantung pada sesuatu, tetapi usahanya gagal.
Ezrean yang melihat keadaan itu, mulai cemas. Ezrean berlari mendapatkan Riana, tanpa memikirkan barang-barangnya yang masih di dalam lif. Mahupun begitu, Ezrean terlambat beberapa saat, kerana Riana sudah terjelepok jatuh menyembah bumi.
Ezrean segera mencempung tubuh Riana, dan meletakkannya diatas sofa yang terletak di pintu masuk pejabat Riana.
Anybody, please help me! Riana fainted!” Ezrean meminta tolong pada kakitangan yang berada disitu.
Encik, macam mana Cik Riana boleh pengsan?” soal kakitangan yang berada disitu.
I don't know! Elok je dia keluar dari lif, dia terus pengsan. Tak sempat saya nak berbuat apa-apa,” terang Ezrean. Jelas kelihatan, wajah Ezrean yang pucat dan risau.
Encik, kita bawa Cik Riana ke hospital. Takut ada kecederaan, pada Cik Riana,” salah seorang dari kakitangan disitu memberikan cadangan.
Tanpa memikir panjang, Ezrean terus mencempung tubuh Riana dan menuju ke lif. Dia dibantu oleh kakitangan disitu. Butang lif ditekan, tetapi lif masih belum terbuka. Skrin diatas pintu lif menunjukkan tingkat 8.
Awak boleh tolong, call keluarga dia tak?” soal Ezrean yang masih mencempung tubuh Riana dengan kemas.
Okay, saya akan call keluarga Cik Riana,” dengan pantas wanita itu berlari masuk ke dalam pejabat dan menghubungi keluarga Riana.
'Ish, masa-masa macam ni pulak, lif ni lambat,' getus hati Ezrean.
Lambat lagi ke lif ni?” Ezrean sudah tidak mampu menahan sabar. Perasaannya bercampur aduk.
Encik larat ke nak dukung Cik Riana? Kalau larat, kita turun guna ...” belum sempat habis apa yang ingin dikatakan oleh kakitangan di situ, kelibat Ezrean sudah dilihat menuju tangga.
Awak tunggu apa lagi dekat situ? Tolong ambil, kunci kereta saya dalam poket coat saya. Saya tunggu dekat bawah,” Ezrean mengarahkan gadis itu.
Err, okey-okey. Saya ambil sekarang,” Tergopoh-gapah gadis itu, mendapatkan coat Ezrean.
Encik, ni kuncinya. Kereta Encik di mana?” soal gadis itu.
Tu, yang berwarna hijau lumut tu. Awak tahu bawa kereta?” soal Ezrean sambil mengendong tubuh Riana ke keretanya.
Tahu,” ringkas jawapan gadis itu.
Hello, En.Ashfiq. Saya Miranda, officemate Cik Riana,” suara dihujung talian berbicara.
Ye, Miranda. Apa yang boleh saya bantu?” Ashfiq terasa pelik bila Miranda menelefonnya.
Cik Riana. Cik Riana pengsan! Encik Ashfiq dimana?” Miranda menjelaskan tujuan dia menghubungi Ashfiq.
What? Riana pengsan?! Dia dekat mana sekarang?” Ashfiq sudah separuh menjerit.
Encik, sabar. Cik Riana sekarang dalam perjalanan ke hospital,” Miranda mengawal perasaan cuaknya bila bercakap dengan Ashfiq.
Hospital mana? Siapa yang bawa di pergi hospital?” soal Ashfiq, sambil mengatur langkahnya menuju ke kereta miliknya.
Hospital mana, saya tak tahu. Tapi Encik boleh hubungi Ruzila. Dia bersama dengan Cik Riana sekarang. Nanti saya sms nombor telefon dia,” Miranda sudah berpeluh, bila mendengar nada suara Ashfiq yang berubah mendadak.
Okey, I'm wait your text. Sebentar, telefon bimbitnya dimana?” Ashfiq sempat memikirkan barangan milik Riana.
Beg tangannya ada dekat saya. Cuma dompet sahaja, ada dengan Ruzila,” Miranda menerangkan tanpa selindung apa-apa.
By the way, thank's for info. Kalau ada apa-apa berita, tolong call saya,” Ashfiq menyatakan apa yang tersirat di mindanya tika itu.
Nurse, tolong saya!” Ezrean seakan menjerit, sebaik sampai di ruangan kecemasan.
Encik, boleh letakkan pesakit atas stroller ni, kami akan membawanya ke bilik kecemasan!” arah kakitangan disitu.
Ezrean tidak membiarkan Riana keseorangan. Dia turut mengikut kakitangan hospital yang membawa Riana. Dia tidak mahu berjauhan dengan Riana. Dia mahu menjadi insan yang pertama, di sisi Riana apabila Riana membuka matanya.
Maaf Encik, Encik kena tunggu di luar. Nanti kami akan panggil,” jelas jururawat disitu.
Ezrean jadi tak keruan menunggu, Riana diluar bilik pemeriksaan. Ezrean asyik bermundar-mandir didepan pintu bilik, dimana Riana dirawat.
Encik, maafkan saya bertanya. Encik ni siapa? Apa hubungan Encik dengan Cik Riana?” Ruzila memberanikan diri untuk bertanya.
Saya Ezrean Zackri. Awak boleh panggil saya Akie. Saya kawan Riana. Awak pula?” Ezrean mengambil tempat duduk di sebelah Ruzila, tetapi masih ada jarak dua kerusi.
Saya Ruzila, PA Cik Riana. Saya ingatkan Encik ...” Ruzila masih dalam bicara formal.
Just call me, Akie. It's simple. Awak ingat saya apa?” Ezrean bertanya sambil mengangkat keningnya.
Saya ingatkan Akie, teman lelaki Cik Riana. Saya tengok, Akie sungguh cemas bila Cik Riana pengsan tadi,” Ruzila mengangkat wajahnya dan memandang Ezrean.
'Bertuahnya Cik Riana. Pandai Cik Riana cari pasangan, dah la kacak,berbudi bahasa lagi dan paling penting senyumannya yang manis tu. Aduh! Mahu jatuh hati, aku tengok Akie ni,' mindanya mula berbicara sendiri apabila melihat wajah Ezrean yang bersih itu.
Ruzila? Ruzila? Awak fikirkan apa tu?” Ezrean memetik jarinya didepan mata Ruzila, apabila Ruzila tidak memberikan respon kepadanya.
Ha? Apa dia Akie?” Ruzila seperti sudah lama mengenali jejaka yang berada didepannya tika itu. Lansung hilang, kekoknya memanggil Ezrean.
Hai, jauh betul awak mengelamun? Saya tanya, awak dah lama ke kerja dengan Riana?” Ezrean sempat memerli Ruzila, yang baru tersedar dari lamunannya.
Oh, kerja dengan Cik Riana? Baru lagi. Saya baru je grad, saya apply kerja dekat company tu tahun lepas, baru tahun ni mereka panggil saya. Kiranya ni rezeki tahun baru la,” Ruzila menutup mulutnya apabila tertawa.
'Sumpah! Aku suka dengan Akie! Aku akan pastikan, dia akan jadi milikku!' Ruzila telah menanam azam didalam dirinya, untuk menakluki Ezrean Zackri.
'Berangan tak habis la kau ni! Akie tu kan kekasih bos kau, Cik Riana?' kedengaran satu suara yang menentang apa yang Ruzila azamkan.
'Bila masa pulak dorang, couple? Tadi Akie sendiri yang bagitahu, dia dengan Riana hanya kawan? So, aku masih ada peluang kan?' Ruzila sudah bertekad.
'Kau jangan buat yang bukan-bukan! Kau tu baru je kerja, dibuatnya Cik Riana pecat kau. Kau nak makan apa nanti?' suara itu terus membidas.
Encik, encik siapa dengan pesakit?” soal jururawat yang baru keluar dari bilik yang menempatkan Riana.
Saya, tunang dia. Kenapa cik?” Ezrean spontan menjawab, tanpa memikirkan implikasi kepada jawapannya tadi.
'Tak guna punya jantan! Tadi, cakap tak da apa-apa dengan Riana. Sekarang mengaku sebagai tunang pulak?' Ruzila sudah terbakar mendengar jawapan Ezrean.
Doktor mahu berjumpa dengan Encik, di biliknya. Mari saya tunjukkan biliknya,” jururawat itu mempelawa Ezrean.
Err, okay. Thank you,” Ezrean mengucapkan terima kasih diatas pertolongan jururawat itu sebentar tadi.
Ruzila masih kaku. Hatinya tika itu, sudah terbakar. Terbakar dengan pengakuan Ezrean, sebentar tadi. Ruzila tidak menyangka sebegitu cepat, hati jejaka itu boleh berubah.

Post a Comment

Google+ Followers

YoU FoLLow, I wiLL foLLow bAcK !!